√ Tahapan Vaksin Pada Kucing

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website RumahKucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Tahapan Vaksin“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Tahapan-Vaksin-Pada-Kucing

Kucing adalah salah satu hewan peliharaan yang paling menggemaskan. Namun, sebagai pemilik kucing, Anda tidak boleh hanya memberi makan dan mengajaknya bermain.

Lebih baik dan bahkan sangat disarankan untuk memvaksinasi kucing Anda dengan hati-hati. Seperti manusia, hewan peliharaan juga membutuhkan sistem kekebalan tubuh yang baik dan nutrisi yang baik.

Perhatikan tidak hanya diet, tetapi juga vaksin untuk memperkuat sistem kekebalan kucing dan menghindari berbagai jenis penyakit berbahaya.

Bahkan jika Anda belum terbiasa dengan obat vaksin untuk hewan kucing, Anda harus pergi langsung ke dokter hewan. Sebelumnya, untuk mendapatkan beberapa informasi dasar tentang vaksin kucing, mulai dari jenis vaksin hingga tingkat vaksin terhadap hewan kucing. Ini sangat penting untuk memudahkan pemilik kucing untuk menghitung perawatan kucing domestik mereka.

Bahkan, ada beberapa tahap untuk memberikan vaksin kepada kucing. Bukan hanya sekali atau dua kali. Setidaknya ada beberapa periode untuk pengiriman vaksin.


Tahapan Vaksin Pada Kucing

Berikut ini terdapat beberapa tahapan vaksin pada kucing, terdiri atas:

Artikel Terkait:  √ Cara Mengatasi Patah Tulang Pada Kucing

1. Usia ideal untuk vaksin

Idealnya, kucing divaksinasi mulai usia 6 minggu. Vaksin ulang kemudian dapat diberikan dalam interval 4 minggu. Ketika hewan berumur 3 bulan, vaksin rabies dapat dilakukan. Ini adalah program vaksinasi dasar untuk kucing.

Jika, karena alasan apa pun, vaksin tidak dapat diberikan selama periode ini, vaksin masih dapat diberikan secara berurutan dan setiap empat minggu (untuk vaksin panleukopenia, calici, dan rhinotracheitis). Misalnya, usia kucing adalah 3 bulan dan vaksinnya tidak dilakukan, vaksinnya masih dilakukan sesuai dengan pesanan.

Vaksin pertama dapat berisi vaksin rabies pada saat yang sama atau secara terpisah, tergantung pada pertimbangan dokter hewan. Vaksinasi kemudian dapat dilakukan lagi dalam 4 minggu ke depan. Secara umum, program vaksinasi yang dijelaskan berlaku untuk kucing di bawah satu tahun.


2. Tingkat terkait usia

Vaksinasi tidak diperlukan untuk kucing yang berumur lebih dari satu tahun. Alasannya adalah karena kucing cenderung memiliki kekebalan alami terhadap infeksi alami. Vaksinasi terhadap panleukopenia, calici dan rhinotracheitis dilakukan sekali. Kemudian program vaksinasi berikutnya adalah vaksin tahunan.


3. Tahapan program vaksinasi

  1. 6 hingga 8 minggu = panleukopenia, virus Calici, rhinotracheitis
  2. 10 hingga 12 minggu = panleukopenia, virus Calici, rhinotracheitis
  3. Setidaknya 3 bulan = rabies
  4. Diulang setiap tahun = panleukopenia, virus Calici, rhinotracheitis, rabies

4. Vaksin kucing dari usia 6 hingga 10 minggu

Vaksin ini pertama kali diberikan kepada kucing berusia 6 hingga 10 minggu. Ada dua jenis, Tricat dan Tetracat. Untuk vaksin Tricat untuk pencegahan Feline Panleupcopenia, Feline Rhinotracheitis dan Feline Calicivirus. Harga tergantung pada merek vaksin. Adapun Tetracat, yang memiliki fungsi sama dengan Titracat dengan pencegahan tambahan klamidia.


5. Vaksin kucing dari usia 10 hingga 12 minggu

Vaksin kedua diberikan ketika kucing berumur 10 hingga 12 minggu. Pada usia ini, kucing diberi vaksin penyakit yang sama seperti sebelumnya.


6. Vaksin berumur 20 minggu

Ketika kucing peliharaan Anda berusia 20 minggu, saatnya untuk melakukan pemeriksaan umum dan vaksin rabies. Pada usia ini, kucing diberikan vaksin untuk mencegah virus rabies.

Artikel Terkait:  √ Cara Mengobati Luka Pada Kucing

7. vaksin berusia 6 bulan

Jika Anda menemukan kucing, atau mulai mengadopsi kucing pada usia 6 bulan dan belum pernah divaksinasi, itu belum terlambat. Pada usia ini, kucing yang belum menerima vaksin dapat menerima tiga jenis vaksin.

Pertama, Tricat adalah pencegahan Feline Panleucopenia, Feline Rhinotracheitis dan Feline Calicivirus. Kedua, Tetracat dengan fungsi yang sama dengan Tricat dengan pencegahan tambahan Chlamydia. Ketiga adalah vaksin rabies.


8. Tingkat pemeriksaan medis

Kucing harus dalam kondisi sehat. Periksa kesehatan kucing Anda di dokter hewan sebelum vaksinasi. Dari hasil pemeriksaan ini, dokter hewan menentukan apakah kucing tersebut cocok untuk vaksinasi atau tidak. Jika diagnosis dokter mengatakan kucing memiliki penyakit, dokter hewan akan memprioritaskan penyembuhan melalui vaksin. Ini dilakukan sebagai upaya oleh dokter hewan untuk menghindari efek yang tidak diinginkan dari vaksin.

Kucing juga tidak perlu stres. Vaksinasi tidak boleh diberikan kepada kucing yang telah melakukan perjalanan jarak jauh atau baru saja dirawat. Keduanya memiliki efek yang cukup tinggi pada penyebab stres pada kucing. Stres ini akan melemahkan sistem kekebalan tubuh. Ketika ini terjadi, proses pembentukan kekebalan dari vaksin menjadi kurang atau tidak efektif. Kucing juga rentan terhadap penyakit.

Kucing sudah cukup umur. Usia minimum untuk memvaksinasi kucing adalah dalam kisaran 6 hingga 8 minggu. Selama waktu ini, antibodi yang diturunkan dari induk kucing ke keturunannya ada dalam jumlah yang sangat kecil atau tidak ada. Dengan demikian, antibodi ini tidak menetralkan virus vaksin, yang dapat mengakibatkan proses kekebalan dari yang divaksinasi diblokir.

Jika tingkat antibodi dalam tubuh kucing sangat rendah, kucing sangat rentan terhadap penyakit. Karena itu, ini adalah waktu yang tepat bagi kucing untuk mendapatkan vaksin untuk membangun kekebalan terhadap penyakit.

Artikel Terkait:  √ Dampak Kucing Tidak Divaksin

9. Tahapan inspeksi regional

Daerah di mana kucing seharusnya hidup harus bebas dari penyakit. Cara mudah untuk mengetahuinya adalah dengan mencari informasi apakah seekor kucing telah mati dalam beberapa hari terakhir. Jika ternyata kucing lain mati di daerah tempat kucing peliharaan teman Anda tinggal, kemungkinan besar kucing itu sedang dalam tahap awal penyakit.

“Informasi ini harus dibagikan oleh pemilik kucing dengan dokter hewan yang melakukan vaksinasi sehingga dokter hewan lebih waspada ketika melakukan kontrol. Jika dokter hewan memutuskan bahwa vaksin perlu ditunda, pemilik kucing harus bersedia mengikuti rekomendasi ini untuk mencegah buruk sesuatu terjadi pada kucing.


10. Tahap pemeriksaan semua kondisi tubuh

Perhatikan status reproduksi (hamil atau tidak). Karena efektivitas vaksin, vaksin tidak boleh diberikan ketika kucing hamil. Vaksin juga harus diberikan sebelum kucing dikawinkan. Tujuannya adalah bahwa anak-anak kucing yang dihasilkan kemudian mewarisi kekebalan ibu melalui antibodi orang tua.

Fase terakhir sebelum vaksinasi adalah memastikan kucing bebas dari parasit (cacing, kutu, kutu, tungau). Kehadiran parasit dalam tubuh kucing merusak nutrisi yang dibutuhkan kucing untuk membangun kekebalan. Karena itu, sangat penting untuk memberantas parasit sebelum vaksinasi dilakukan.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “Perhatikan! 10 Tahapan Vaksin Pada Kucing yang Wajib Diketahui

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: