Penyakit-Kulit-Pada-Kucing-Anggora

√ Penyakit Kulit Pada Kucing Anggora

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Penyakit Kulit“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Penyakit-Kulit-Pada-Kucing-Anggora

Kulit adalah bagian dari tubuh yang menentukan keindahan penampilan, dan juga menjadi bagian yang memengaruhi titik kenyamanan kucing Anggora, karena bulu tumbuh dari sana dan berinteraksi langsung dengan kulit setiap hari. Oleh karena itu, setiap pemilik kucing harus menjaga kebersihan dan kesehatan kulit kucing mereka untuk menghindari risiko 13 penyakit kulit pada kucing anggora berikut


Penyakit Kulit Pada Kucing Anggora

Berikut ini terdapat beberapa penyakit kulit pada kucing anggora, terdiri atas:


1. Rongworm

Ini adalah penyakit kulit dalam bentuk infeksi ragi dan tumbuh di kepala atau telinga. Karakteristiknya adalah bahwa bagian yang terkena tampak seperti lesi melingkar, menyebabkan rambut rontok dan meninggalkan botak dan linu panggul. Penyakit Rongworm, juga berbahaya karena dapat menyebar ke kucing lain, bahkan manusia.

Kurap mudah menyerang kucing Anggora yang berada di lingkungan kotor. Oleh karena itu, pembersihan lengkap di kandang mereka harus dilakukan setidaknya setiap 2 minggu sehingga kuman mati dan kuman yang menyebabkan infeksi kulit kurap dan penyakit kulit lainnya tidak menyebar. Bulu kucing anggora harus selalu bersih dan kering.

Artikel Terkait:  √ Cara Menghilangkan Minyak Pada Bulu Kucing

2. Ketombe

Merupakan penyakit kulit pada kucing anggora yang terjadi karena masalah kesehatan kucing anggora, seperti. kurang gizi menyebabkan kulit tidak sehat. Ketombe pada kucing Anggora juga dapat disebabkan oleh lingkungan yang kotor dan kondisi fisik dan tidak cocok untuk penggunaan sampo tertentu.

Cara mengatasinya adalah dengan menyediakan shampo khusus yang mengandung antijamur khusus untuk kucing Anggora yang bisa menumpahkan ketombe dan membersihkan bulu mereka. Perawatan lain adalah pemberian vitamin Omega3, yang memiliki efek yang sangat positif pada kesehatan kulit dan bulu kucing Anggora.


3. Jerawat

Tidak hanya manusia bisa mendapatkan jerawat, rupanya kucing anggora juga. Jerawat dapat terjadi pada semua hewan ketika mereka dalam keadaan kurang bersih, menyebabkan sel-sel kulit mati menumpuk. Jerawat pada kucing anggora terlihat seperti gumpalan kecil, dan juga mengandung nanah. Perawatan bisa dilakukan dengan memberikan salep antibiotik dan memaksimalkan kebersihan tubuh.


4. Granuloma eosinofilik

Ini adalah penyakit kulit yang dapat terjadi pada kucing anggora karena kelanjutan dari penyakit kulit yang sebelumnya diderita, misalnya karena kutu atau sisik yang hanya menyembuhkan dan melukai kulit setelah infeksi. Kulit kucing anggora terlihat seperti menipis dan berdarah. Perawatan harus dilakukan di dokter hewan dan dirawat dengan antibiotik dosis tinggi.


5. Dermatitis

Merupakan penyakit kulit pada kucing anggora yang terjadi karena alergi, gejalanya adalah kulit menjadi kemerahan dan kucing menggaruk dan sering menggaruk kaki di bagian yang sakit. Alergi dapat terjadi karena bahan kimia, makanan, polusi atau gigitan kuku. Gaya hidup sehari-hari kucing Anggora perlu dipertimbangkan, dimulai dengan makanan dan lingkungan.


6. Jamur kuping

Seperti namanya, penyakit kulit pada kucing anggora terjadi di daerah telinga kucing anggora dan daerah sekitarnya dan disebabkan oleh infeksi jamur. Kucing anggora sering menggaruk telinga mereka dan muncul karena kebersihan yang buruk. Perawatan bisa dilakukan dengan minyak kelapa dan salep antibiotik.

Artikel Terkait:  √ Cara Mengobati Mata Belekan Pada Anak Kucing

7. Pejantan Tinggi

Ini adalah penyakit kulit yang dapat terjadi pada kucing anggora karena infeksi bakteri yang parah dan juga terkait dengan kebersihan pribadi dan kebersihan lingkungan. Gejalanya menurun dan bulu-bulu berkerak yang perlu disembuhkan dengan mencucinya secara rutin dengan sampo antijamur khusus dan salep antibiotik dosis tinggi, dan mengobatinya dengan obat hewan oral.


8. Bulu rontok

Jika itu terjadi karena kekurangan nutrisi dan stres, itu bisa juga karena penyakit seperti kutu dan ketombe parah. Jika rambut rontok tidak segera diobati, kulit kuning terlihat botak, sehingga mudah terkena penyakit kulit lain dan pertahanan tubuh berkurang. Perawatan ini ditingkatkan nutrisi dan memastikan bahwa kucing Anggora bebas dari stres.


9. Infeksi bakteri

Artinya, jika infeksi menyebabkan penyakit di bagian dalam akar bulunya pada kulit kucing Anggora, ia memiliki dampak buruk karena memengaruhi kulit bagian dalam kucing Anggora. Tubuhnya akan terasa gatal dan rematik. Perawatan dokter hewan umumnya diberikan melalui pengobatan oral dan minyak kelapa.


10. Kudis

Ditandai dengan kulit memerah, yang sering menggaruk area tertentu dari pasien, dan rambut yang terkena rontok dan menyebabkan cedera. Pengobatan dilakukan dengan memberikan salep antibiotik. Lingkungan harus dijaga kebersihannya, karena kudis disebabkan oleh kondisi lingkungan yang kotor dan polusi udara atau bahan kimia tertentu.


11. Kutu

Disebabkan oleh kontraksi kucing liar atau karena lingkungan yang kotor. Kutu adalah penyakit kulit yang menyakitkan pada kucing Anggora karena mereka terkadang menggigit kulit kucing Anggora dan menyebabkan luka pada kulit mereka. Cara menyembuhkannya adalah dengan memberi obat atau shampo anti-kutu dan memberikan baby telon oil untuk pencegahan lebih lanjut setelah mandi.

Artikel Terkait:  √ Cara Mengobati Scabies Mulut Pada Kucing

12. Selulit

Ini adalah penyakit kulit yang dapat menyerang kucing anggora yang terjadi karena infeksi bakteri yang menyerang jaringan di bawah kulit sampai penyakit kulit menyebar ke pembuluh darah internal. Karakteristik mereka adalah kulit kemerahan dan rasa sakit, yang ditandai sebagai kucing anggora, menjadi marah ketika disentuh, tubuh panas dan selera makan Anda turun secara dramatis. Obatnya harus dibawa ke dokter hewan untuk dirawat dan obat-obatan harus diberikan melalui infus.


13. Impetigo

Ini adalah penyakit kulit pada kucing angora yang terjadi karena infeksi bakteri dan ditularkan oleh anjing atau anjing liar yang tidak dijaga kebersihannya. Gejalanya adalah lepuh kecil pada kulit kucing Anggora yang mengandung nanah dan cairan yang membentuk kerak kekuningan saat pecah. Impetigo harus diobati dengan antibiotik khusus dari dokter hewan serta obat oral dosis tinggi. Kebersihan dan nutrisi juga harus dijamin.

Karenanya, artikel ini dapat menjadi wawasan bermanfaat tentang perawatan hewan dan kesehatan untuk Anda. Jangan lupa untuk selalu meluangkan waktu untuk membaca artikel di situs web kami untuk memperluas pengetahuan Anda. Terima kasih. Salam dari penulis.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “13 Penyakit Kulit Pada Kucing Anggora Wajib Diketahui

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: