√ Ciri-Ciri Kucing Demam

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website RumahKucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Kucing Demam“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Ciri-Ciri-Kucing-Demam

Kesehatan kucing tentu saja penting bagi pecinta kucing. Jika kucing kita sakit, tentu saja kita akan berusaha menemukan obat untuk kucing kita. Selain itu, sejauh mungkin, kami akan mengambil tindakan pencegahan lebih lanjut untuk mencegah kucing kami sakit lagi.

Demam adalah penyakit yang sering menyerang kucing peliharaan kita. Tidak jarang kucing kita mengalami demam meskipun mereka sudah dewasa atau kita memperlakukan mereka dengan sempurna. Infestasi virus memang dapat terjadi dari mana saja. Karena itu, penting bagi Anda untuk mengetahui sifat demam kucing sebelum penyakit kucing kesayangan Anda memburuk. Berikut adalah karakteristik demam kucing yang dapat Anda amati pada kucing Anda untuk mengetahui apakah ia demam atau tidak. (Baca Juga: Mengatasi Kucing Demam)


Ciri-Ciri Kucing Demam

Berikut ini terdapat beberapa ciri-ciri kucing demam, terdiri atas:


  1. Diare

Kucing dengan demam biasanya memiliki masalah dengan sistem tubuh lainnya. Salah satunya menderita diare karena sistem pencernaannya terganggu. Ingatlah bahwa demam bisa menjadi pertanda masalah dengan pencernaan kucing. Jika kucing Anda mengalami diare, tetapi makanan yang Anda berikan biasanya makan dengan baik, pencernaan kucing Anda cenderung terganggu. Jadi, periksalah langsung orang yang Anda kasihi jika ia mengalami diare, meskipun ia hanya makan beberapa anak kucing yang biasanya ia makan. (Baca Juga: Cara Mengobati Kucing Persia Diare)


  1. Tidak aktif atau gesit seperti biasa

Kucing yang mengalami demam cenderung pasif atau diam. Kucing tidak bergerak seaktif atau sefleksibel biasanya. Bahkan jika Anda mendapatkan mainan yang menyenangkan, kucing tidak tertarik bermain dengan Anda. Jika ini terjadi pada kucing Anda, ingatlah bahwa kucing Anda mungkin jahat. Penyakit seperti demam, salah satunya adalah mengapa kucing Anda lebih pasif. Periksa segera apakah kucing Anda cukup lama dan pasif. Jika ia tidak demam, tubuhnya mungkin memiliki masalah lain yang perlu segera disembuhkan agar kucing Anda aktif, gesit, dan bahagia seperti biasa.

Artikel Terkait:  √ Vitamin untuk Kucing Sakit

  1. Panas tubuhnya

Karakteristik yang biasanya paling mudah ditemukan adalah tubuh kucing dengan suhu yang lebih tinggi atau lebih panas dari biasanya. Jika Anda curiga kucing Anda demam, gunakan termometer untuk mengukur suhu tubuh. Suhu normal kucing adalah 36-39 derajat Celcius. Jika suhu tubuh di atas 39,1 derajat Celcius, jelas kucing Anda mengalami demam yang sangat serius. Bawa kucing Anda ke dokter hewan segera jika Anda mengalami gejala-gejala ini, karena kucing Anda kemungkinan mengalami demam. Biarkan kucing beristirahat setelahnya sehingga sistem kucing Anda pulih kembali (secara alami setelah minum obat oleh dokter).


  1. Tidur lebih sering dalam posisi jongkok

Ketika demam kucing menjadi lebih pasif dan malas. Akibatnya, dia tidur dalam posisi berjongkok lebih sering daripada yang kita lakukan ketika dia demam. Jika kucing Anda tiba-tiba tidur dalam posisi meringkuk dan tampak malas, bawalah segera ke dokter terdekat, karena ia kemungkinan mengalami demam.


  1. Nafsu makan menurun

Perubahan nafsu makan kucing memang bisa terjadi karena berbagai alasan. Salah satunya adalah kucing Anda demam. Jika kucing Anda tiba-tiba berhenti makan, juga dikenal sebagai kehilangan nafsu makan yang drastis, segera bawa dia ke dokter hewan terdekat, karena kucing Anda mungkin demam.


  1. Bau mulut yang tidak biasa

Dalam kasus demam, kucing sering menghindari makanan dan terus meminumnya. Dalam hal ini, mulutnya mungkin bau karena mulut kucing lebih sering mengering (walaupun ia sering minum). Jika mulut hewan peliharaan Anda berbau, diikuti oleh gejala lain, kucing Anda kemungkinan mengalami demam. Hubungi dokter hewan terdekat segera untuk diagnosis yang lebih akurat.


  1. Bulu rontok

Demam membuat tubuh kucing lebih rentan terhadap penyakit. Salah satu penyebab bulu kucing rontok adalah kurangnya vitamin, itulah sebabnya ia demam. Artinya, jika bulu kucing Anda gagal, gejala-gejala lain yang disebutkan di atas akan terjadi dan kucing Anda kemungkinan mengalami demam yang sangat parah.

Artikel Terkait:  √ Manfaat Madu Untuk Kucing

  1. Keluar cairan dari telinga

Ketika demam terjadi, seperti pada manusia, banyak cairan terbentuk di banyak bagian tubuh kita untuk menghilangkan virus yang menyerang tubuh. Jika kucing Anda mengeluarkan cairan dari telinga Anda dan baunya kuat, kucing Anda mungkin melawan virus yang menyerangnya, menyebabkannya demam. Jika ini disertai dengan gejala lain, kucing Anda kemungkinan besar menderita demam atau penyakit internal lainnya. Bawa kucing Anda ke dokter hewan terdekat segera untuk pemeriksaan lebih lanjut.


  1. Sering muntah

Demam mengganggu sistem pencernaan kucing Anda. Akibatnya, kucing Anda lebih sering muntah karena kesulitan mencerna makanan yang masuk ke tubuhnya. Jika kucing Anda tiba-tiba muntah, meskipun Anda memberinya makan seperti biasa, Anda harus curiga bahwa kucing Anda demam. Jika ini disertai dengan gejala lain, segera periksakan kucing Anda ke dokter hewan terdekat. Sangat mungkin kucing Anda menderita demam atau penyakit lain, yang tentu saja harus segera disembuhkan agar tidak semakin parah. (Baca Juga: Penyebab dan Cara Mengobati Kucing Muntah)


  1. Frekuensi minum meningkat

Jika Anda demam, leher kucing Anda akan sedikit kering, menyebabkan kucing Anda sering mengalami dehidrasi. Ini dengan cepat membuat kucing haus, sehingga ia sering minum. Meski begitu, tenggorokannya cepat haus lagi. Jika kucing Anda sering minum lebih dari biasanya, ini bisa menjadi pertanda kuat bahwa kucing Anda mengalami dehidrasi atau demam. Jika kucing Anda lebih sering minum, tetapi ada anoreksia, penurunan berat badan atau gejala lainnya, segera temui kucing Anda di dokter hewan terdekat agar tidak bertambah parah. Jika kucing Anda tidak demam, ia mungkin mengalami dehidrasi sehingga diperlukan perawatan serius.


  1. Penurunan berat badan

Karena kucing Anda lebih suka tertidur ketika demam, nafsu makannya berkurang, dan sistem kekebalan kucingnya berkurang, ia cenderung mengalami penurunan berat badan yang sangat drastis. Penurunan berat badan tidak hanya tanda demam, tetapi juga tanda umum bahwa kucing Anda menderita penyakit pada sistem pencernaan atau sistem tubuh lainnya. Karena itu, meskipun gejala-gejala lain tidak terlihat, Anda harus mewaspadai apakah kucing Anda kehilangan berat badan secara drastis.

Artikel Terkait:  √ Tanda Kucing Depresi

  1. Sering mengendus

Kucing yang mengalami demam memiliki pilek. Seperti dijelaskan di bagian sebelumnya, cairan yang muncul seharusnya menghilangkan virus di dalam tubuh. Hidung meler sering terjadi ketika kucing kita demam. Jika hidung kucing Anda merah padam, segera temui dokter sebelum terlambat.


  1. Pembengkakan di bagian tubuh tertentu pada suhu tinggi

Kucing dapat mengalami demam karena infeksi virus atau gangguan lain yang datang dari luar tubuh mereka. Jika Anda melihat bengkak di sebagian tubuh kucing dan bengkak terasa panas, kucing Anda mungkin atau akan mengalami demam akibat pembengkakan. Temui kucing Anda di dokter hewan terdekat untuk mengetahui apakah kucing Anda demam atau tidak. Periksa juga mengapa tubuh kucing Anda bengkak. Jika pembengkakan dapat menyebabkan infeksi, Anda juga dapat meminta dokter hewan untuk menyembuhkannya sebelum infeksi memburuk.


  1. Telinga yang panas

Kucing yang demam menyebabkan suhu tubuhnya naik. Telinga adalah bagian termudah dari kucing untuk diperiksa. Jika suhu telinga kucing Anda sangat tinggi, diikuti oleh gejala lain, kucing kesayangan Anda kemungkinan mengalami demam parah. Bawa segera ke dokter hewan tepercaya Anda untuk perawatan, sehingga demam kucing Anda tidak bertambah buruk.


  1. Mengeluarkan cairan dari mata

Ketika demam terjadi, seperti pada manusia, banyak cairan terbentuk di banyak bagian tubuh kita untuk menghilangkan virus yang menyerang tubuh. Jika kucing Anda mengambil cairan dari telinga, mata, dan bau Anda, kucing Anda mungkin melawan virus yang menyerangnya, menyebabkannya demam.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “Kenali! 15 Ciri-Ciri Kucing Demam yang Wajib Diketahui

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: