√ Ciri-Ciri Kucing Cacingan

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website RumahKucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Kucing Cacingan“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Ciri-Ciri-Kucing-Cacingan

Kucing domestik dan kucing liar sama-sama rentan terhadap parasit dalam tubuh mereka seperti cacing pita, cacing gelang dan cacing tambang. Anak kucing juga bisa mendapatkan cacing usus yang berasal dari ASI, sedangkan kucing dewasa bisa mendapatkan cacing jika mereka memakan telur cacing.

Cacing pada kucing, jika tidak segera diobati, dapat menyebabkan berbagai kelainan internal dan kelihatan.

Beberapa penyebab paling umum dari cacingan pada kucing adalah infeksi pada induk kucing, yang kemudian ditularkan kepada anak mereka, lingkungannya tidak bersih dan ada banyak sarang kuman, kutu dan tungau yang dimakan oleh kucing, serta cacing telur yang menetas di usus kucing,

Cacing dapat dengan mudah dikontrol dengan obat alami atau cacing kucing. Untuk pemahaman yang lebih baik, di sini kami memberikan tanda-tanda cacing pada kucing yang sering terjadi sehingga mereka dapat dengan cepat dikenali dan kemudian dirawat segera sampai mereka sembuh.


Ciri-Ciri Kucing Cacingan

Berikut ini terdapat beberapa ciri-ciri kucing cacingan, terdiri atas:


  1. Perubahan bulu menjadi kusam

Kucing yang cacing dapat dilihat dari perubahan bulu kucing. Jika rambut kucing Anda berkilau secara umum tetapi tiba-tiba melihat kucing, ini menunjukkan bahwa kucing kesayangan Anda memiliki cacing. Ini juga dapat terjadi karena kucing mengalami dehidrasi atau memiliki asupan nutrisi yang buruk, karena tubuh telah terinfeksi parasit cacing.

Dalam kasus yang parah, ini tidak hanya terlihat membosankan, tetapi juga dapat menyebabkan bulu rontok karena tubuh kucing kekurangan gizi dengan diserap oleh cacing di dalam tubuh kucing, sehingga menangani kehilangan rambut kucing juga harus diatur.

Artikel Terkait:  √ Ciri Kucing Sakit Ginjal

  1. Gusi tampak putih pucat

Memeriksa gusi juga merupakan langkah tepat untuk mengenali gejala cacingan. Dalam kesehatan yang baik, gusi kucing terlihat merah muda pada manusia. Namun, jika cacing usus muncul, gusi kucing akan terlihat putih dan pucat, menunjukkan bahwa kucing telah terinfeksi cacing parasit.

Untuk memeriksanya, letakkan kucing di pangkuan Anda dan usap bagian bawah telinga dekat rahang. Buka rahang atas dengan jari-jari Anda sehingga gusi menjadi terlihat. Jika warna gusi menjadi pucat, segera hubungi dokter hewan Anda.


  1. Kotoran menjadi gelap

Periksa kotoran kucing di pasir. Jika tinja berwarna gelap, ini menunjukkan bahwa darah di dinding usus, tempat bersarang cacing tambang, telah berkurang. Selain itu, kucing dapat mengalami diare karena fakta bahwa cacing usus telah mengambil ruang tertentu, yang mempengaruhi pencernaan.

Jika kucing mengalami diare selama lebih dari 24 jam atau jika darah dan tinja segar menjadi lebih gelap, bawalah kucing Anda segera ke dokter karena ini tidak akan memengaruhi sifat-sifat kucing yang stres.


  1. Frekuensi muntah meningkat

Muntah juga umum terjadi pada kucing dengan cacing, dan frekuensinya juga lebih sering. Cacing dapat menyebabkan kucing muntah dengan menghalangi aliran ke lambung atau dengan mengiritasi lapisan lambung sehingga kucing akhirnya bisa muntah.


  1. Nafsu makan menurun

Terlalu banyak cacing dalam tubuh kucing juga dapat menyebabkan nafsu makan kucing berkurang secara dramatis.

Hal ini dapat terjadi karena berbagai faktor seperti peradangan pada mukosa usus, sakit perut atau usus yang sudah penuh dengan cacing dan tidak dapat dilakukan dengan merawat kucing dengan rasa sakit lembek, tetapi cacing di perut kucing harus diberantas.


  1. Perut kucing Membuncit

Perubahan bentuk tubuh kucing bisa terjadi, yaitu perut kucing mulai membesar karena pembengkakan. Seperti halnya muntah, perut yang membesar adalah gejala umum yang terjadi ketika kucing memiliki cacing, tetapi juga dapat terjadi karena berbagai hal lain. Karena itu, harus diperiksa oleh dokter hewan untuk membuatnya lebih jelas.


  1. Kucing terlihat lamban

Kucing dewasa atau anak kucing yang terlihat lamban dan kekurangan gizi terjadi karena nutrisi dari makanan yang dimakan kucing telah diserap oleh cacing dan mungkin juga memiliki sifat kucing yang demam.

Artikel Terkait:  √ Cara Mengatasi Perut Kucing Kembung

Tetapi seperti beberapa gejala lainnya, kucing yang terlihat lesu dapat disebabkan tidak hanya oleh cacing, tetapi juga oleh penyakit lain yang harus dilihat oleh dokter.


  1. Ada telur cacing di kotorannya

Cari juga telur cacing di kotoran kucing. Kenakan sarung tangan untuk melihat tanda-tanda parasit di kotoran kucing. Cacing pita umumnya meninggalkan telur di permukaan tinja dengan bentuk menyerupai mentimun atau biji wijen, dan mungkin atau mungkin tidak bergerak kadang-kadang.

Cacing pita utuh jarang ditemukan dalam kotoran kucing, tetapi cacing pita dapat tumbuh hingga 60 cm di usus kucing, tetapi untuk cacing gelang telur tidak terlihat dengan mata telanjang karena ukurannya yang kecil, tetapi kadang-kadang cacing gelang juga bisa keluar dengan tinja.

Bentuknya seperti spaghetti panjang dan halus dengan diameter tubuh yang juga menyerupai pasta. Dengan cacing gelang dewasa dengan ukuran 7,5 hingga 15 cm dan dengan telur dengan ukuran hanya 2 hingga 3 mm, deteksi sangat sulit.


  1. Muntah disertai cacing

Tidak hanya kotoran kucing yang bercampur dengan cacing, terkadang muntah kucing juga bisa disertai dengan cacing. Penyebab kucing muntah dalam kombinasi dengan cacing dapat menyebabkan iritasi pada lapisan perut.


  1. Perubahan mata

Kucing yang sehat memiliki mata yang terlihat sangat bersih dan bulat. Namun, jika mata kucing menyipit atau terlihat sempit dan terbentuk selaput yang mengelilingi bola mata kucing, ini menandakan bahwa kucing Anda menderita cacing.


  1. Minum terlalu sering

Tidak seperti anjing, kucing termasuk hewan yang jarang minum dalam jumlah besar, tetapi ketika terkena cacing usus, kucing selalu menjadi haus, jadi minum terlalu banyak. Kebiasaan minum kucing akan dua kali lebih tinggi dari biasanya.

Kucing dehidrasi dapat ditangani dengan menambahkan lebih banyak cairan dalam bentuk minuman dan makanan. Namun, yang paling penting adalah menyingkirkan cacing, yang merupakan penyebab utama kucing dehidrasi.


  1. Banyak kutu di tubuh kucing

Jumlah kutu pada tubuh kucing juga terkait dengan cacing, karena kutu dapat membawa telur cacing pita di tubuhnya, sehingga cacing katak harus segera diobati. Kutu yang dimakan kucing juga membentuk telur cacing di tubuh kucing dan akhirnya menetas. Mungkin lebih mudah untuk menemukan kotoran kutu dalam bentuk darah kering di lapisan kulit kutu.

Artikel Terkait:  √ Penyakit Zoonosis Pada Kucing

Untuk memastikan bahwa kotorannya adalah kotoran kutu dan bukan debu atau ketombe, Anda dapat menggunakan selembar kain lembab dan menempatkannya di atas kain. Jika kotoran berubah menjadi merah atau oranye, dapat ditentukan apakah itu kotoran kutu, sehingga harus segera dirawat.


  1. Kucing mengalami diare

Cacing secara fisik dapat mengganggu lambung kucing dan lapisan usus dan menyebabkan diare dengan durasi yang relatif lama. Diare kucing juga bisa disertai dengan cacing yang masih hidup dan telah diregangkan. Karena itu, ini harus segera diperiksa oleh dokter.


  1. Selalu lapar

Tidak seperti gejala nyeri lainnya yang menyebabkan kucing tidak makan, cacing gelang atau cacing pita dapat menyebabkan kucing selalu merasa lapar walaupun mereka baru saja makan cukup.

Ini bisa terjadi karena kucing selalu memakan makanan yang dimakan kucing, jadi kucing tidak merasa kenyang dan selalu lapar. Jika ini terus berlanjut, berat kucing akan berkurang karena nutrisi tidak dapat diserap oleh sistem tubuh kucing.


  1. Kotoran bercampur dengan darah

Cacing tambang sering menyebabkan campuran darah dalam kotoran kucing, yang umumnya disertai dengan gejala sakit perut yang parah, membuat kucing terlihat gugup, jengkel, dan murung.


  1. Telur kutu di anus

Saat merawat anak kucing dan kucing dewasa, perhatikan area anal kucing Anda. Telur cacing pita dapat bergerak ke anus kucing dan kemudian menempel pada bulu kucing. Telur cacing yang menempel di anus dan rambut di sekitar anus terlihat putih krem, sehingga mereka perlu dirawat sebelum lebih banyak cacing ditemukan di tubuh kucing.


  1. Sulit bernafas

Dengan cacing, kucing juga bisa mengalami kesulitan bernapas, mengi, dan bernafas saat mulut mereka terbuka dengan cepat. Tanda ini dapat terjadi jika cacing pita telah memasuki hati dan pembuluh darah arteri paru-paru, menyebabkan gejala seperti asma pada kucing.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “Kenali! 17 Ciri-Ciri Kucing Cacingan yang Wajib Diketahui

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: