√ Cara Vaksinasi Kucing Persia

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Vaksinasi Kucing Persia“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Cara-Vaksinasi-Kucing-Persia

Bagi pemilik kucing Anda, tidak hanya perawatan rutin, tetapi juga vaksinasi sangat penting untuk menjaga kesehatan tubuh kucing Anda.

Semua jenis kucing yang Anda pelihara, termasuk kucing Persia, dan perawatan kucing Anggora harus mendapatkan semua vaksin yang direkomendasikan oleh dokter hewan sehingga kucing kesayangan Anda dapat hidup lebih lama.

Berikut adalah beberapa cara untuk memvaksinasi kucing Persia sebagai informasi tambahan, terutama bagi Anda yang hanya memiliki satu kucing Persia.


Cara Vaksinasi Kucing Persia

Berikut ini terdapat beberapa cara vaksinasi kucing persia, terdiri atas:


1. Konsultasikan dengan dokter hewan

Langkah pertama yang perlu Anda ambil sebelum memberikan kucing vaksin adalah berkonsultasi dengan dokter hewan terlebih dahulu. Cari tahu jenis vaksin apa yang dibutuhkan kucing Persia Anda, karena beberapa jenis penyakit lebih mudah dikendalikan di beberapa daerah, sehingga vaksin penangkal penyakit tentu berbeda.


2. Pastikan kucing sehat

Hal berikutnya yang harus diperhatikan sebelum mengambil vaksin adalah memastikan Anda juga berkonsultasi dengan dokter hewan tentang kesehatan kucing Anda. Jika kondisi fisik kucing tidak sehat, dokter biasanya menyarankan untuk menunda vaksinasi sampai kesehatan kucing membaik.


3. Kucing tidak stres

Seperti halnya manusia, kucing adalah hewan yang dengan mudah menunjukkan sifat-sifat kucing yang stres. Jika kucing Anda benar-benar dalam keadaan stres, vaksinasi biasanya tidak dilakukan oleh dokter hewan, karena hal ini dapat memengaruhi sistem kekebalan kucing yang akan divaksinasi.

Artikel Terkait:  √ Susu untuk Kucing Persia

Misalnya, jika kucing Anda baru saja datang jauh atau sedang melakukan perawatan kucing untuk pertama kalinya, kucing tersebut mungkin sedang stres dan lebih baik menunda vaksinasi kucing Anda.


4. Sudah cukup umur

Dokter biasanya juga akan menanyakan usia kucing sebelum vaksinasi. Persyaratan usia untuk vaksin kucing adalah antara enam dan delapan minggu karena induk kucing pada usia ini mengurangi antibodi untuk anak-anaknya dalam jumlah kecil. Jika antibodi kecil, ini adalah waktu terbaik untuk memberikan vaksin sehingga tubuh kucing bisa kebal terhadap penyakit.


5. Dosis vaksin kucing

Dosis vaksin harus diberikan secara menyeluruh selama vaksinasi. Vaksin itu sendiri dirancang untuk tidak diberikan dengan dosis yang berbeda pada ukuran kucing yang berbeda, termasuk kucing Persia, kecuali ada beberapa kasus khusus, sehingga dosis pemberian vaksin kemungkinan akan dikurangi.


6. Proses vaksinasi berhasil

Vaksin yang diberikan kepada kucing tidak segera merangsang kekebalan. Ketika kucing divaksinasi, antigen diidentifikasi dan ditanggapi, dan sistem kekebalan diingatkan. Perlindungan terhadap penyakit baru biasanya dimulai 5 hari setelah vaksin.

Perlindungan penuh biasanya diberikan 14 hari setelah vaksinasi. Namun dalam beberapa kasus khusus, dua atau lebih vaksinasi dilakukan pada interval beberapa minggu untuk memastikan perlindungan.


7. Vaksinasi selama kehamilan

Tidak ada obat atau vaksinasi yang biasanya diberikan selama kehamilan atau saat kucing sedang menyusui. Ini karena vaksinasi dapat mengalir melalui plasenta induk ke janin, menyebabkan kelainan dan bahkan kematian janin. Karena alasan ini, kucing sering disarankan untuk menunda vaksinasi selama kehamilan atau menyusui.


8. Berikan vaksin Tetracat

Manfaat vaksin kucing yang disebut Tetracat hampir mirip dengan jenis vaksin lain, yaitu tricat. Namun, menggunakan vaksin Tetracat ini cenderung mengurangi risiko panleukopenia pada kucing, calicivirus pada kucing, clamidia, dan rhinotracheitis pada kucing.

Vaksin Tetracat ini biasanya diberikan ketika kucing berusia antara 8 dan 14 minggu dan pada tahap yang sama dengan vaksin Tricat. Namun, itu tidak ditambahkan ke obat cacing ketika dia berusia 12 minggu. Harga vaksin Tetracat sekarang antara 170.000 dan 200.000.


9. Vaksin Tricat

Vaksin ini umumnya diberikan kepada kucing Persia dan Angora ketika mereka berusia antara 8 dan 10 minggu setelah lahir. Vaksin tricat ini digunakan untuk mencegah penyakit berbahaya pada kucing seperti kucing rhinotracheitis, kucing calicivirus dan kucing panleukopenia. Sebelum vaksin diberikan, kucing terlebih dahulu diperiksa oleh dokter hewan dan vaksin tricat diberikan, diikuti oleh obat cacing akhir. Harga vaksin Tricat itu sendiri adalah antara 80.000 dan 150.000.

Artikel Terkait:  √ Cara Membuat Kucing Nyaman di Kandang

10. Vaksin rabies

Tidak hanya anjing yang bisa terkena rabies, tetapi penyakit ini juga bisa terjadi pada kucing. Rabies menyerang sistem kekebalan kucing, yang kemudian ditularkan ke hewan lain atau orang yang memiliki kontak langsung dengan kucing rabies.

Jika kucing Persia Anda telah ditampilkan dan memiliki sifat-sifat kucing rabies, Anda harus selalu mengenakan sarung tangan agar tidak digigit, dan juga air liur kucing kelinci. Agar kucing peliharaan Anda tidak terkena rabies, vaksinasi rabies juga penting sejak usia 20 minggu. Harga untuk vaksin rabies ini adalah antara 30.000 dan 100.000.


11. Siapkan vaksinasi

Jika Anda ingin memvaksinasi diri sendiri tanpa bantuan medis, siapkan vaksin terlebih dahulu sebelum menangkap kucing.

Beberapa jenis vaksin juga membutuhkan campuran sebelum disuntikkan ke dalam tubuh kucing. Vaksinasi biasanya dikemas dalam dua botol yang berbeda, sehingga harus secara bertahap dimasukkan ke dalam jarum suntik dari botol pertama dan dilanjutkan dengan botol berikutnya.

Selain itu, vaksin biasanya mengendap sedikit di bagian bawah botol, jadi Anda harus mengocoknya terlebih dahulu dan kemudian menuangkannya sepenuhnya ke dalam jarum suntik. Beberapa jenis vaksin dapat disuntikkan tanpa jarum dengan memasukkannya ke dalam lubang hidung kucing, sehingga perlu dicampur lebih baik.


12. Siapkan ttempat vaksinasi

Setelah vaksin dibuat, letakkan vaksin yang sudah disiapkan di atas meja di dekat tempat vaksin kucing Anda. Pegang kucing Anda dan pelihara kucing terlebih dahulu untuk menenangkan kucing dan siapkan camilan yang diberikan setelah vaksin untuk mengatasi infeksi jamur pada kucing.

Pastikan Anda juga tenang, karena kucing cenderung gelisah jika Anda juga dalam kondisi gelisah. Cegah kucing agar tidak berkedut dan melarikan diri, kemudian buka tutup jarum dan cubit dan lepaskan dengan lembut area kulit tempat vaksin disuntikkan. Pastikan kucing tetap tenang agar jarum suntik tidak melukai tubuh.


13. Gunakan telapak tangan Anda

Gunakan telapak tangan Anda, dorong plunger dan vaksinasi kucing. Setelah selesai, perlahan-lahan lepaskan jarum suntik dari kulit kucing, segera pasang kembali jarum suntik, dan segera buang ke tempat sampah khusus untuk benda tajam. Pastikan juga Anda telah menyuntik kucing Anda dengan semua cairan vaksin.

Artikel Terkait:  √ Cara Mengobati Kucing Mencret

14. Melakukan vaksinasi intranasal

Untuk melakukan vaksinasi intranasal atau melewati hidung kucing, pegang cakar kucing Anda dengan satu tangan dan miringkan kepala kucing saat Anda melakukan vaksinasi intranasal, seperti yang Anda lakukan saat merawat flu kucing. Gunakan pipet dan teteskan setengah dari obat ke dalam setiap lubang hidung. Pastikan juga Anda memberikan obat secara merata ke setiap lubang hidung dan memberikannya dalam dosis penuh.


15. Berikan hadiah kepada kucing

Setelah memberikan vaksin kepada kucing, pastikan Anda memberi apresiasi pada kucing Anda, mis. B. Belaian lembut dan camilan untuk kucing Anda setelah semua hal yang telah dilakukan kucing Anda untuk merawat kucing setelah vaksin. Peluk kucing Anda dengan hangat sehingga ia bisa mengetahui apakah Anda ingin melindungi kucing selama vaksinasi.

Ini adalah ulasan kami tentang cara memvaksinasi kucing Persia, yang dapat Anda lakukan di dokter hewan atau di rumah. Jika Anda benar-benar ingin vaksinasi, perhatikan kucing beberapa jam setelah vaksinasi.

Ini sangat penting untuk memastikan bahwa jika efek samping seperti kucing mengembangkan rasa sakit, lesu, muntah, demam, diare atau pembengkakan wajah. Pastikan kucing Anda masih dalam kondisi baik, bahkan jika terlihat sedikit lamban setelah vaksinasi.

Jika Anda melihat adanya perilaku yang tidak biasa setelah memvaksinasi kucing, hubungi dokter hewan Anda segera untuk diagnosis segera. Semoga ulasan ini dapat bermanfaat dan memperluas pengetahuan Anda.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “15 Cara Vaksinasi Kucing Persia Wajib Diketahui

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: