√ Cara Merawat Burung Kenari Saat Bertelur

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website RumahKucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Merawat Burung Kenari Saat Bertelur“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Cara-Merawat-Burung-Kenari-Saat-Bertelur

Merawat burung kenari memang sesuatu yang bisa cukup penting bagi pemiliknya sendiri. Misalnya, segera setelah proses bertelur, di mana kenari secara alami melewati proses inkubasi, dengan tujuan menetaskan telur menjadi bibit kenari. Ini tentu sangat menguntungkan apakah itu dijual atau dalam pemeliharaan lebih lanjut.

Masa inkubasi biasanya sekitar 14 hari. Untuk membuat masa pemeliharaan lebih mudah bagi Anda, Anda dapat memberikan informasi khusus untuk memantau proses bertelur hingga inkubasi. Oleh karena itu, pada halaman artikel Anda akan menemukan 8 cara untuk merawat burung kenari saat meletakkan. Adapun poin-poin ini, Anda benar-benar akan bertemu di sini. Namun, sebelum itu, cukup penting untuk mempelajari lebih lanjut tentang kenari selama bertelur.

kenari jika mereka bertelur sampai proses inkubasi, jika ini dipantau dengan memantau kemajuan. Ini sangat berguna untuk dapat memperkirakan kapan telur Canary akan menetas. Dengan catatan yang telah Anda buat, ketahui beberapa hal yang dapat terjadi, seperti telur yang tidak dapat menetas karena telah melampaui masa inkubasi.

Selain itu, dapat juga disebabkan oleh salah satu peternak Canarian, yang sebenarnya sangat steril sehingga ia tidak menghasilkan keturunan. Kacang kenari yang mengerami telurnya harus dirawat dengan baik. Situs inkubasi juga harus dirancang senyaman mungkin sehingga stok induk Canarian tidak gagal saat menetas karena gangguan selama proses inkubasi. Sebagai pemilik, bukankah Anda menginginkannya ketika kenari Anda tidak bisa menetas?

Artikel Terkait:  √ Cara Menjinakan Lovebird Muda

Cara Merawat Burung Kenari Saat Bertelur

Berikut ini terdapat beberapa cara merawat burung kenari saat bertelur, terdiri atas:


1. Berikan Pakan yang benar

Memberi makan adalah tanggung jawab Anda dan telah menjadi hal utama. Namun, pemberian makanan yang tepat harus diperhitungkan. Pakan yang Anda berikan dengan tepat memiliki dampak besar pada kualitas telur yang dihasilkan dan juga kesehatan peternak kenari. Kenari biasanya memasuki periode inkubasi ketika mereka telah melepaskan antara 3 dan 4 telur dan prosesnya lebih dari 14 hari.

Pada titik ini, diet kacang kenari harus dipertimbangkan. Pemberian makan yang tepat seperti biji, sayuran dan telur puyuh sangat membantu kelangsungan hidup induk dan babi yang potensial. Tetapi perlu diingat bahwa jika populasi induk sering dan suka naik turun di kandang, ini adalah tanda kurangnya nutrisi yang cukup pada kenari.


2. Menjaga kebersihan kandang

Cara merawat burung kenari dengan bertelur lagi. Jika Anda memelihara kandang secara rutin, persentase babi atau kenari potensial yang menetas sangat ditentukan. Karena itu, bersihkan kandang dari kotoran dengan hati-hati agar peternak terhindar dari penyakit yang disebabkan oleh kutu. Sementara beberapa hal yang perlu Anda lakukan untuk menjaga kandang tetap bersih adalah:

  • Jika kondisi kandang tetap kering karena kandang lembab, kutu muncul, yang menyebabkan penyakit.
  • Jangan lupa untuk membersihkan kandang sisa dan kotoran. Kehadiran residu kenari di dasar kandang akan mengundang semut, yang dapat mengurangi persentase telur tetas dan meningkatkan intensitas kematian perkembangbiakan Canarian.
Artikel Terkait:  √ Cara Menurunkan Birahi Burung Kenari

3. Perlakukan induk dengan baik

Beberapa hal yang harus Anda ketahui sebagai pemilik induk merenung adalah sebagai berikut:

  • Hindari memberi banyak air minum kenari.
  • Tempatkan kandang pembiakan bebas dari predator seperti tikus, ular dan kucing.
  • Jangan letakkan sangkar di bawah atau langsung di saluran ventilasi.
  • Selama stok induk masih dalam fase induk, Anda harus menghindari pengeringan.

4. Menempatkan kandang ternak

Sebagian besar peternak cenderung menggunakan kandang harian untuk memelihara kenari. Kandang harian ternyata lebih praktis, fleksibel dan mudah dipindahkan. Kandang kenari ketika bertelur harus ditempatkan di tempat yang tenang jauh dari keramaian, dan menghindari pemangsa. Selain itu, Anda sebaiknya tidak terlalu sering memindahkan kandang, yang penting saat menginkubasi kenari. Ini dapat menyebabkan kacang utama merasa terganggu dan tidak nyaman. Akibatnya, walnut mengabaikan sarang dan bahkan telurnya.

Selain itu, hindari kebiasaan menggantung kandang lain yang berisi kenari jantan tidak jauh dari tempat induk betina mengerami telurnya. Karena dalam berbagai kasus, kicau kenari paduan suara laki-laki dapat mengganggu konsentrasi orang tua perempuan selama inkubasi dan membuat mereka gugup, yang dapat menyebabkan mereka meninggalkan sarang, bahkan mengoyak sarang dan membuang semua telur.


5. Pertahankan kelembaban kandang

Aspek penting lainnya adalah pemeliharaan kelembaban udara di kandang ternak. Diperlukan suhu hangat dan kelembaban yang cukup agar telur kenari menetas dengan sempurna. Jaga kelembaban dengan menempatkan bak di bagian bawah kandang atau kandang. Biasanya, kenari segera mandi dan mengerami telurnya meskipun bulunya masih basah. Ini dilakukan untuk melembabkan telur yang dia inkubasi.


6. Ganti makanan dan minuman secara rutin

Rajin saat berganti makanan dan minuman sehingga selalu bersih dan nyaman. Sehingga kacang kenari juga terhindar dari kotoran yang telah menumpuk dari sisa makanan atau minuman dan tidak diganti secara teratur.

Artikel Terkait:  √ Cara Merawat Lovebird Agar Ngekek Panjang

7. Buat kandang senyaman mungkin

Kenari induk tentu saja sibuk dengan telur-telurnya di kandang. Jadikan kandang lebih nyaman dan indah. Misalnya, jika Anda mengatur sarang sehingga Anda tidak perlu memegang telur, itu sudah cukup untuk membuat kenari menyenangkan untuk beristirahat dan berinkubasi.


8. Pasang tirai

Tidak ada salahnya jika kacang kenari ditutup dengan tirai di kandang saat bertelur. Namun, beri ruang angin agar tidak menjadi pengap dan jangan sering menutupnya dengan gorden.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “8 Cara Merawat Burung Kenari Saat Bertelur

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: